UPACARA MEMPERINGATI HARI ULANG TAHUN MAHKAMAH AGUNG RI KE 72 DI PENGADILAN TINGGI KALIMANTAN TIMUR

1 tahun yang lalu

Memperingati HUT Mahkamah Agung RI ke 72 Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur, Pengadilan Tinggi Agama Samarinda, Pengadilan Negeri Samarinda, Pengadilan Militer Balikpapan, Pengadilan Negeri Tenggarong... Lebih Lengkap →

UPACARA PERINGATAN HARI ULANG TAHUN REPUBLIK INDONESIA KE -72 DI PENGADILAN TINGGI KALIMANTAN TIMUR

1 tahun yang lalu

Upacara Peringatan HUT Kemerdekaan Negara Republik Indonesia ke - 72 di Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur dipimpin oleh Ketua Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur Bapak Dr. H. SOEDARMADJI, SH. M.Hum se... Lebih Lengkap →

MENYAMBUT HUT REPUBLIK INDONESIA DAN HUT MAHKAMAH AGUNG RI KE 72

1 tahun yang lalu

Dalam rangka menyambut dan memeriahkan HUT kemerdekaan Negara Republik Indonesia dan HUT Mahkamah Agung Republik Indonesia yang ke 72 Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur bersama Pengadilan Tinggi Agama... Lebih Lengkap →

RAPAT BULANAN PENGADILAN TINGGI KALIMANTAN TIMUR

1 tahun yang lalu

Rabu, 02 Agustus 2017, Mengawali bulan Agustus Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur mengadakan rapat rutin bulanan guna mengavaluasi kinerja Pengadilan Tinggi Kalimantan Timur. Rapat langsung dipimpin ... Lebih Lengkap →

SILATUROKHIM DAN HALAL BI HALAL WARGA PENGADILAN SEKALTIM-TARA

1 tahun yang lalu

Kamis, 20 Juli 2017 bertempat di Hotel Mesra Samarinda seluruh warga Pengadilan sekaltim-tara melaksanakan silaturokhim dan halal bi halal. Acara dibuka dengan pembacaan ayat suci Al-Qur,an dan sarit... Lebih Lengkap →

Hati-hati terhadap Tindak Penipuan yang mengatasnamakan Mahkamah Agung RepubliK Indonesia

Laporkan segala tindak penipuan ke https://siwas.mahkamahagung.go.id

Masuk



Ketua PT Samarinda

Dr. H. SOEDARMADJI, SH. M.Hum

Kalender

Statistik

1pengunjung online
74kunjungan hari ini
340.033jumlah kunjungan

Bantuan Hukum

  PEDOMAN PEMBERIAN BANTUAN HUKUM

 

 

KETENTUAN UMUM

 Dalam Pedoman ini, yang dimaksud dengan:

  1. Penyelenggaraan dan penggunaan anggaran bantuan hukum di lingkungan Peradilan Umum adalah meliputi Pos Bantuan Hukum, Bantuan Jasa Advokat, Pembebasan Biaya Perkara baik Pidana maupun Perdata, dan Biaya Sidang di Tempat Sidang Tetap (Zitting Plaatz).
  2. Pemohon Bantuan Hukum adalah pencari keadilan yang terdiri dari orang perseorangan atau sekelompok orang yang secara ekonomis tidak mampu atau memiliki kriteria miskin sebagaimana ditetapkan oleh Badan Pusat Statistik atau penetapan upah minimum regional atau program jaring pengaman sosial lainnya, atau memenuhi syarat sebagaimana diatur lebih lanjut dalam Pedoman ini, yang memerlukan bantuan untuk menangani dan menyelesaikan masalah hukum di Pengadilan.
  3. Pos Bantuan Hukum (Posbakum) adalah ruang yang disediakan oleh dan pada setiap Pengadilan Negeri bagi Advokat Piket dalam memberikan layanan bantuan hukum kepada Pemohon Bantuan Hukum untuk pengisian formulir permohonan bantuan hukum, bantuan pembuatan dokumen hukum, advis atau konsultasi hukum, memberikan rujukan lebih lanjut tentang pembebasan biaya perkara, dan memberikan rujukan lebih lanjut tentang bantuan jasa Advokat.
  4. Advokat Piket adalah Advokat yang bertugas di Pos Bantuan Hukum berdasarkan pengaturan yang diatur di dalam kerjasama kelembagaan Pengadilan dengan Lembaga Penyedia Bantuan Hukum.
  5. Lembaga Penyedia Bantuan Hukum adalah termasuk lembaga masyarakat sipil penyedia bantuan hukum, atau unit kerja bantuan hukum pada organisasi profesi Advokat, atau Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum di Perguruan Tinggi.
  6. Advokat adalah orang yang berprofesi memberi jasa hukum, baik di dalam maupun di luar pengadilan yang memenuhi persyaratan berdasarkan ketentuan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2003 Tentang Advokat.
  7.  Bantuan Jasa Advokat adalah Jasa Hukum secara Cuma-cuma yang meliputi menjalankan kuasa, yaitu : mewakili, mendampingi, membela, dan melakukan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan untuk kepentingan Pemohon Bantuan Hukum dalam perkara pidana atau perkara perdata, yang diberikan oleh Advokat berdasarkan ketetapan Ketua Pengadilan Negeri.
  8. Jasa Hukum secara Cuma-Cuma adalah jasa hukum yang diberikan Advokat tanpa menerima pembayaran honorarium meliputi menjalankan kuasa, yaitu : mewakili, mendampingi, membela, dan melakukan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan untuk kepentingan Pemohon Bantuan Hukum dalam perkara pidana atau perkara perdata
  9. Pembebasan Biaya Perkara adalah Negara menanggung biaya perkara bagi Pemohon Bantuan Hukum untuk semua jenis perkara perdata, baik permohonan maupun gugatan, dan semua jenis perkara pidana, sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  10. Pencatatan dan Pelaporan Bantuan Hukum adalah proses pencatatan dalam register dan pendokumentasian yang dilakukan oleh Panitera Muda Perdata dan Panitera Muda Pidana pada setiap Pengadilan Negeri berisi segala macam informasi dan data yang berhubungan dengan permintaan dan pemberian Bantuan Hukum.
  11. Sistem Data Bantuan Hukum adalah kumpulan informasi terpusat dan terpadu mengenai permintaan dan pemberian Bantuan Hukum berdasarkan Pencatatan Bantuan Hukum, yang dikelola dan dikoordinasikan oleh Direktorat Jenderal Badan Peradilan Umum Mahkamah Agung.
  12. Anggaran Bantuan Hukum adalah alokasi anggaran Negara yang berada di Lingkup Peradilan Umum yang dibiayai oleh Mahkamah Agung melalui DIPA Bantuan Hukum Direktorat Jenderal Badan Peradilan Umum yang dialokasikan pada Pengadilan Negeri.

  

 

TUJUAN DAN RUANG LINGKUP

 

Tujuan Bantuan Hukum adalah untuk:

  1. Meringankan beban biaya yang harus ditanggung oleh anggota masyarakat tidak mampu di pengadilan;
  2. Memberikan kesempatan yang merata pada masyarakat tidak mampu untuk memperoleh pembelaan dan perlindungan hukum ketika berhadapan dengan proses hukum di pengadilan;
  3. Meningkatkan akses terhadap keadilan; dan
  4. Meningkatkan kesadaran dan pengetahuan masyarakat tentang hukum melalui penghargaan, pemenuhan dan perlindungan terhadap hak dan kewajibannya.

 

Masyarakat dapat memperoleh informasi mengenai Bantuan Hukum di Lingkungan Peradilan Umum melalui:

  • Pengadilan Negeri/Pengadilan Tinggi/Mahkamah Agung;
  • Kejaksaan Negeri/Kejaksaan Tinggi;
  • Rumah Tahanan Negara;
  • Lembaga Pemasyarakatan;
  • Kepolisian Sektor/Resort/Daerah;
  • Kantor Pemerintah Daerah (Propinsi, Kabupaten/Kota, Kecamatan, Kelurahan/Desa);
  • Lembaga masyarakat sipil penyedia bantuan hukum;
  • Unit kerja bantuan hukum dalam Organisasi Profesi Advokat; dan
  • Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum di Perguruan Tinggi.

  

 

PROSEDUR PENYELENGGARAAN POS BANTUAN HUKUM

 

  1. Setiap Pengadilan Negeri segera membentuk Pos Bantuan Hukum yangpembentukannya dilakukan secara bertahap.
  2. Ketua Pengadilan Negeri menyediakan ruangan dan sarana yang dibutuhkan untukdigunakan sebagai Pos Bantuan Hukum, berdasarkan kemampuan masing-masing.
  3. Pelayanan dalam Pos Bantuan Hukum disediakan oleh Advokat Piket yang pengaturandan daftarnya ditetapkan oleh Ketua Pengadilan Negeri.
  4. Pengaturan dan daftar Advokat Piket sebagaimana dimaksud pada ayat (3) disusun dalam kerjasama kelembagaan dengan Lembaga Penyedia Bantuan Hukum melalui proses yang
  5. Terbuka dan bertanggung jawab serta dikaji ulang dan diperbaharui setiap akhir tahun anggaran.
  6. Kerjasama sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilakukan Pengadilan Negeri dengan lebih dari satu lembaga untuk menghindari konflik kepentingan pemberian layanan kepada pemohon bantuan hukum yang sama-sama berhak atas layanan oleh Advokat Piket yang sama.

 

Kerjasama kelembagaan untuk menyediakan Advokat Piket dilakukan Pengadilan dengan:

  • Lembaga masyarakat sipil penyedia bantuan hukum; atau
  • Unit kerja bantuan hukum pada Organisasi Profesi Advokat; atau
  • Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Perguruan Tinggi.

 

Advokat Piket yang disediakan oleh lembaga-lembaga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah orang yang berprofesi Advokat yang memenuhi persyaratan praktek dan beracara berdasarkan ketentuan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2003 Tentang Advokat.

 Di dalam kerjasama kelembagaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, Ketua Pengadilan Negeri dapat meminta dan menetapkan ditempatkannya penyedia layanan lain selain Advokat dari lembaga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) di bawah pengawasan Advokat Piket.

Penyedia Layanan Lain sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dapat terdiri dari Dosen, Asisten Dosen, atau Mahasiswa yang mendapat rekomendasi dari Fakultas Hukum yang bersangkutan.

 

Advokat Piket di Pos Bantuan Hukum memberikan layanan berupa:

  • Bantuan pengisian formulir permohonan bantuan hukum;
  • Bantuan pembuatan dokumen hukum;
  •  Advis, konsultasi hukum dan bantuan hukum lainnya baik dalam perkara pidana maupunperkara perdata;
  • Rujukan kepada Ketua Pengadilan Negeri untuk Pembebasan Pembayaran Biaya Perkarasesuai syarat yang berlaku;
  • Rujukan kepada Ketua Pengadilan Negeri untuk mendapat Bantuan Jasa Advokat sesuaisyarat yang berlaku.

  

 

MEKANISME PENGGUNAAN ANGGARAN POS BANTUAN HUKUM

 

  1. Biaya penyelenggaraan Pos Bantuan Hukum berasal dari Anggaran Bantuan Hukum yang digunakan untuk pengadaan Advokat Piket, setelah anggaran dari APBN tersedia.
  2. Biaya pengadaan Advokat Piket berdasarkan Standar Biaya Khusus sesuai peraturan yang berlaku dan disalurkan melalui kerjasama kelembagaan yang bentuk dan tata caranya akan diatur lebih lanjut di dalam format Pola Hubungan Kerjasama Pos Bantuan Hukum.
  3. Standar Biaya Khusus selain biaya proses yang ditetapkan pengadilan, juga mencakup sekedar ongkos transportasi bagi Advokat Piket yang besaran dan tata caranya akan diatur lebih lanjut di dalam format Pola Hubungan Kerjasama Pos Bantuan Hukum.
  4. Bendahara pengeluaran menyimpan seluruh bukti-bukti pengeluaran sebagai bukti pertanggungjawaban keuangan.
  5. Bendahara pengeluaran mencatat semua biaya yang telah dikeluarkan untuk pembentukan dan pengadaan Pos Bantuan Hukum, dalam buku kas umum dan buku bantu lainnya sesuai ketentuan.

 

PROSEDUR PENYELENGGARAAN BANTUAN JASA ADVOKAT

 

  1. Berdasarkan rujukan, Ketua Pengadilan Negeri menunjuk Advokat untuk menjalankan kuasa, yaitu : mewakili, mendampingi, membela, dan melakukan tindakan hukum lain untuk kepentingan Pemohon Bantuan Hukum yang memenuhi syarat berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  2. Advokat adalah Advokat yang menyediakan jasa bantuan hukum cuma-cuma sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  3. Dalam melaksanakan tugasnya, Advokat dapat menerima bantuan biaya pendampingan, sesuai standar yang ditentukan oleh Negara.
  4. Bantuan biaya pendampingan bukan merupakan pembayaran jasa atau honorarium profesional.

   

 

Pemohon Bantuan Hukum harus membuktikan bahwa ia tidak mampu dengan memperlihatkan:

  • Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari Lurah/Kepala Desa setempat; atau
  • Surat Keterangan Tunjangan Sosial lainnya seperti Kartu Keluarga Miskin (KKM), Kartu Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), Kartu Program Keluarga Harapan (PKH), Kartu Bantuan Langsung Tunai (BLT); atau
  • Surat Pernyataan Tidak Mampu yang dibuat dan ditandatangani Pemohon Bantuan Hukum dan diketahui oleh Ketua Pengadilan Negeri.

 
Advokat yang ditunjuk untuk memberikan bantuan dapat:

  • Bertindak sebagai pendamping atau kuasa hukum untuk memberikan bantuan hukum dalam pengurusan sengketa perdata Pemohon Bantuan Hukum di Pengadilan; atau
  • Bertindak sebagai pendamping dan pembela terhadap Pemohon Bantuan Hukum yang didakwa melakukan tindak pidana di Pengadilan.

 
Advokat pemberi Bantuan adalah Advokat yang memenuhi persyaratan praktek dan beracara berdasarkan ketentuan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2003 Tentang Advokat, yang dapat merupakan:

  • Advokat Piket yang bersedia ditunjuk oleh pengadilan;
  •  Advokat yang mewakili lembaga masyarakat sipil penyedia bantuan hukum; atau
  • Advokat yang mewakili unit kerja bantuan hukum pada Organisasi Profesi Advokat; atau
  • Advokat yang mewakili Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Perguruan Tinggi.

 
Mekanisme Penggunaan Anggaran Bantuan Jasa Advokat

  • Ketua Pengadilan Negeri membuat Surat Penetapan yang memerintahkan Kuasa Pengguna Anggaran untuk membayar dana bantuan hukum kepada Advokat yang ditunjuk.
  • Panitera/Sekretaris selaku Kuasa Pengguna Anggaran membuat Surat Keputusan Pembebanan Dana Bantuan Hukum ke APBN.
  • Berdasarkan Surat Keputusan Panitera/Sekretaris, bendahara pengeluaran membayar biaya bantuan hukum kepada Advokat yang ditunjuk.
  • Dalam perkara pidana pencairan Anggaran Bantuan Hukum kepada Advokat dilakukan setelah perkara diputus oleh Pengadilan Negeri. Bagi perkara perdata dicairkan pada saat “perkara permohonan” atau “gugatan” didaftarkan di Kepaniteraan oleh advokat selaku kuasa, melalui bank yang ditunjuk, selanjutnya dibukukan sebagaimana ditentukan peraturan perundang-undangan.
  • Bendahara pengeluaran menyimpan seluruh bukti-bukti pengeluaran sebagai bukti pertanggung jawaban keuangan.
  • Bendahara pengeluaran mencatat semua biaya yang telah dikeluarkan untuk pendampingan perkara pidana atau perdata, dalam buku kas umum dan buku bantu lainnya sesuai ketentuan.
  • Biaya bantuan hukum pada tingkat pertama dibebankan kepada DIPA Pengadilan Negeri.

  

 

MEKANISME PENGGUNAAN ANGGARAN BANTUAN HUKUM DALAM PERKARA PIDANA :

 

  1. Ketua Pengadilan Negeri membuat Surat Penetapan Pembebasan Biaya Perkara.
  2. Panitera/Sekretaris selaku Kuasa Pengguna Anggaran membuat Surat Keputusan pembebanan biaya perkara ke APBN.
  3. Berdasarkan Surat Keputusan Panitera/Sekretaris, bendahara pengeluaran membayar biaya saksi Ad de charge, ahli dan penerjemah yang diminta terdakwa sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  4. Pengeluaran biaya dilakukan berdasarkan biaya yang tersedia dalam DIPA.
  5. Bendahara pengeluaran menyimpan seluruh bukti-bukti pengeluaran sebagai bukti pertanggung jawaban keuangan.
  6. Bendahara pengeluaran mencatat semua biaya yang telah dikeluarkan untuk penanganan proses perkara pidana, dalam pembukuan yang disediakan untuk itu.
  7. Biaya Bantuan Hukum dalam perkara pidana dikeluarkan oleh Pengadilan Negeri sesuai dengan anggaran yang tersedia pada DIPA dan ketentuan-ketentuannya.
  8. Biaya Bantuan Hukum dalam perkara pidana pada tingkat pertama dibebankan kepada DIPA Pengadilan Negeri.

  

PROSEDUR PENGGUNAAN BIAYA BANTUAN HUKUM DALAM PERKARA PERDATA 

  1. Permohonan pembebasan biaya perkara perdata diajukan oleh penggugat bersamaan dengan gugatan atau pada saat Pemohon mengajukan gugatan secara lisan sebagaimana diatur dalam pasal 237-241 HIR/273-277 RBg.
  2. Permohonan pembebasan biaya perkara perdata atau berperkara secara prodeo yang diajukan oleh Tergugat diajukan bersamaan dengan penyampaian jawaban.
  3. Majelis hakim sebelum menjatuhkan putusan sela yang berisi tentang pengabulan atau penolakan berperkara secara prodeo tersebut, memeriksa bahwa penggugat atau tergugat tidak mampu secara ekonomi sebagaimana ditetapkan dalam Pasal 11, dan setelah mendengar pihak lawan.

  

 

MEKANISME PENGGUNAAN ANGGARAN BANTUAN HUKUM DALAM PERKARA PERDATA: 

Biaya perkara perdata bagi penggugat atau tergugat yang tidak mampu dibebankan kepada Negara melalui DIPA pengadilan.

Biaya perkara perdata dikeluarkan oleh Pengadilan Negeri sesuai dengan anggaran Bantuan Hukum yang tersedia pada DIPA dan ketentuan-ketentuannya.

Komponen biaya perkara perdata yang dibebankan pada biaya bantuan hukum DIPA adalah biaya proses yang meliputi:

  • Biaya Pemanggilan para pihak/saksi/ahli
  • Biaya Pemberitahuan Isi Putusan
  • Biaya Sita Jaminan
  • Biaya Pemeriksaan Setempat
  • Biaya Alat Tulis Kantor
  • Biaya Penggandaan
  • Biaya Pemberkasan dan Penjilidan berkas perkara yang diminutasi.
  • Materai

 

  1. Pemanggilan para pihak untuk sidang pertama kali dilakukan oleh Juru Sita tanpa biaya sebagai prodeo murni.
  2. Apabila permohonan berperkara secara prodeo ditolak, maka proses berperkara dilaksanakan sebagaimana perkara biasa, penggugat wajib membayar biaya perkara.
  3. Apabila permohonan penggugat untuk berperkara secara prodeo dikabulkan, Panitera Pengganti menyerahkan salinan amar putusan sela kepada Kuasa Pengguna Anggaran untuk kemudian dibuatkan Surat Keputusan bahwa biaya perkara tersebut dibebankan kepada DIPA Pengadilan.
  4. Berdasarkan Surat Keputusan, Bendahara Pengeluaran menyerahkan biaya perkara kepada Kasir pada Panitera Muda Perdata, sebagai panjar biaya perkara yang besarannya sesuai dengan penaksiran panjar biaya perkara yang dibuat oleh Panitera Muda Perdata, sebesar-besarnya sama dengan besarnya dana bantuan hukum setiap perkara dalam DIPA, yang dituangkan dalam SKUM (kwitansi).
  5. Kasir kemudian membukukan biaya perkara dalam Jurnal serta untuk selanjutnya mempergunakannya sesuai kebutuhan dan ketersediaan anggaran selama proses berlangsung.
  6. Kasir harus menyisihkan biaya materei sebesar Rp. 6.000 (enam ribu rupiah) dari alokasi biaya perkara.
  7. Kasir membayar biaya panggilan berikutnya dan biaya proses yang lain berdasarkan bukti pengeluaran sesuai kebutuhan.
  8. Dalam hal panjar biaya perkara yang telah dicatatkan di dalam Jurnal telah habis, Hakim memerintahkan kepada Pemohon Bantuan Hukum untuk menambah biaya perkara, sepanjang anggaran yang disediakan DIPA masih tersedia untuk perkara yang bersangkutan.
  9. Berdasarkan perintah Hakim, Pemohon Bantuan Hukum mengajukan permohonan penambahan bantuan biaya perkara kepada Kuasa Pengguna Anggaran.
  10. Berdasarkan ajuan, Kuasa Pengguna Anggaran kemudian memerintahkan Bendahara Pengeluaran untuk menambah bantuan biaya perkara.
  11. Dalam hal anggaran masih tersedia, maka proses selanjutnya dilakukan.
  12. Dalam hal ketersediaan anggaran telah habis, maka proses selanjutnya dilaksanakan secara prodeo murni.
  13. Bendahara pengeluaran mencatat semua biaya yang telah dikeluarkan untuk penanganan proses perkara perdata, menurut tata cara pembukuan yang berlaku.
  14. Bendahara pengeluaran menyimpan seluruh bukti-bukti pengeluaran sebagai bukti pertanggung jawaban keuangan.

 

Bantuan Jasa Advokat Di Tingkat Banding

Ketua Pengadilan Tinggi menunjuk Advokat untuk menjalankan kuasa, mewakili, mendampingi, membela, dan melakukan tindakan hukum lain untuk kepentingan Pemohon Bantuan Hukum yang memenuhi syarat.

Layanan Informasi

SELAMAT DATANG DI WEBSITE PENGADILAN TINGGI KALIMANTAN TIMUR

Jln. Moch. Yamin No. 1 Samarinda 75123 Telp/Fax. (0541) 743527

Situs Terkait


Pengadilan Tinggi Samarinda
pt.samarinda@gmail.com

Hak Cipta © 2011 Pengadilan Tinggi Samarinda
All Rights Reserved